Wednesday, June 25, 2008

Penganut Kristian Indonesia Respon Penulisan Rashidy Jamil

Ini merupakan respon dari penganut Kristian Indonesia terhadap artikel yang bertajuk "Benarkah Nabi Isa Disalib?" yang pernah disiarkan dalam majalah Sinar Rohani JAKIM baru-baru ini.Saya akan menyiarkan responnya sahaja.Pun begitu bagi anda yang ingin membaca artikel "Benarkah Nabi Isa Disalib?" tersebut,anda boleh melayari laman web google dengan menaip - siri dialog bersama paderi.

Ini merupakan artikel yang kutaip semula dari buku islam dari Malaysia yang bertajuk ‘Sinar Rohani’ keluaran Januari – Februari/ Muharram – Safar karangan Rashidy Jamil Muhammad ar-Rashid, JAKIM. Memasukan dalam vol.’Tahukah Anda’.

Mungkin saja Muslim akan merasa puas dan tersenyum membaca artikel ini. Na, izinkan saya memberi comment satu persatu tentang ‘KEYAKINAN’ orang Islam ini. Akanku berikan dalam bentuk point to point untuk mudah di baca.. Pendahuluan dariku, “Fikiran orang Kristian dan orang Islam adalah sangat bertentangan dalam beberapa hal kepercayaan, orang Kristian adalah orang yang berupaya berfikir secara Spiritual dan Rohani, serta memahami Alam Roh, orang Islam adalah orang yang berfikir secara Fizikal dan Material namun berupaya memahami Alam Roh”. “Orang Islam tidak sesekali mengambil tahu dan cuba memahami akan sikap Muhammad, mereka2 yang berjaya mendalaminya akan segera meninggalkan Islam, dan jika mereka ini cuba mula berfikir secara spiritual, mereka akan mencari kepercayaan yang sesuai dengan rohani mereka semula manakala mereka yang kekal dalam fikiran lama (fizikal dan material) mereka akan lebih cenderung menjadi atheist.” Point 1 “…Ketiga-tiga tuhan ini bersatu dan tidak pernah berpisah.”- inilah dasar keyakinan dan buah fikiran sang pengarang ini, selanjutnya dipersoalkan oleh buah fikirannya sendiri, kerana sang pengarang tidak memberi source faktanya ini maka saya katakanya demikian. Ayat2 dari Bible yang dipetiknya tidak satu pun menyatakan …Ketiga-tiga Tuhan ini bersatu dan tidak pernah berpisah…ayat memberikan kesaksian yang sama sangat berbeza maksud dengan ayat bersatu dan tidak pernah berpisah. Point 2 Lagi pertanyaan sang pengarang.. “…Jika benar Tuhan-tuhan ini tidak pernah berpisah, mengapa ketika Jesus mati di tiang salib, Tuhan Bapa dan Holy Spirit masih hidup? Ini menunjukkan ‘Tuhan-tuhan’ ini bercerai dan mempunyai Tiga keperibadian yang berasingan!” Aduhai…inilah salah satu buah fikiran orang yang berfikir secara Fizikal dan Material, dia secara sangat tidak sedar mempertikaikan kemampuan Tuhan sebenar, biarlah kuberikan kiasan di sini… Tuhan di syurga sana sangatlah menyayangi dan sangatlah berharap semua anak-anak-Nya di bumi( ya, kita manusia ciptaan Tuhan, boleh lah di anggap sebagai anak2-Nya, kerana manusia diciptakan berdasar bentuk-Nya, jangan terlalu gambang berfikir secara fizikal bahawa anak itu hanya untuk manusia yang dilahirkan manusia)kembali ke sisi-Nya dan tidak sesat ke neraka, jadi atas usaha apakah Dia mahu menyelamatkan kita? Atas usaha apakah Dia mahu membuktikan Kasih Sayang-Nya? Atas usaha apakah Dia membimbing kita?Mungkin saja Dia mengurniakan nabi untuk umat manusia untuk membimbing manusia tetapi nabi tetap manusia, dan manusia tetap bisa disesatkan Syaitan, maka satu2nya cara ialah Dia perlu bertindak sendiri, bagaimanakah caranya? Dia di atas sana dan kita pula berada di bawah sini, maka Dia mengutuskan wakil-Nya turun ke bumi yang juga diri-Nya sendiri dan dalam pada masa yang sama Dia masih di atas sana (adakah hal ini tidak logic atau mustahil untuk dilakukan oleh Tuhan?hanya menghantar cebisan diri-Nya?)dan untuk turun ke bumi Dia perlu menjadi manusia seperti manusia di bumi dengan bangsa yang dipilih-Nya sendiri kerana semua manusia di bumi categorized mengikut bangsa, Dia perlu memilih salah satunya untuk memunculkan diri-Nya. Dan ada pula manusia bertanya kenapa Yesus mati tetapi Tuhan Bapa dan Holy Spirit tidak pula mati, inilah yang kukatakan mencabar keupayaan Tuhan yang sebenar. Saya sedar kiasan ini sangatlah sukar di fahami oleh orang yang berfikiran fizikal dan material. Terpulang kepada masing2 untuk cuba memahami-Nya atau mengendahkannya kerana satu2nya kekuatan manusia ialah membuat pilihan kerana Tuhan tidak menciptakan manusia seperti mana manusia menciptakan robot. Point 3 Sidang pengarang mempertikaikan mengenai hal Holy Spirit. Ciri-ciri yang paling mudah dilihat ialah anda tidak memandang serong dan prejudis terhadap orang yang tidak sealiran fahaman…tidak sebangsa dan tidak segala-galanya dengan diri anda. Ciri-ciri yang sangat sukar difahami ialah apabila satu ketika terlintas di dalam hati seorang pembunuh bahawa dia merasakan perbuatannya amat tidak betul. Di manakah punca perasaan jiwa seperti itu semua kalau bukan dari hati nurani, roh kudus yang sudah ada sedia di dalam diri kita, Cuma kita yang menguburkannya. Point 4 Segala pertanyaan sang pengarang muslim ini dengan berdasarkan ayat2 bible yang dikerat-keratnya tidak akan aku jawab selagi nobody muslim di sini tidak memberikan ayat keseluruhannya. Adalah amat biasa dilihat di sini, FFI muslim memperkuatkan dalil2nya dengan ayat2 bible yang dikerat-kerat, Point 5 Lagi satu kenyataan sang pengarang remeh-temeh yang kufikir tak perlu diperbesar-besar, Saya tidak pasti mengapa dia tegang dengan situasi perbincangan dan soalan yang telah saya kemukakan. Sedangkan jika dia membaca di dalam New Testament (1 Peter 3: 15-16) telah menyebut: “Tetapi dengan tulus hormatilah Kristus sebagai tuhan dalam hidup kamu. Hendaklah kamu sentiasa bersedia memberikan jawapan kepada sesiapa sahaja yang meminta kamu menjelas- kan harapan yang kamu miliki. Tetapi lakukanlah hal itu dengan lemah lembut dan hormat. Hendaklah hati nurani kamu murni, supaya apabila kamu difitnah kerana hidup dengan baik sebagai pengikut Kristus, orang yang menfitnah kamu itu akan menjadi malu.” Everybody know that person didn’t practice his/her religion very well. Theory selalunya manis tetapi practical agak pahit. Misalnya anda mempunyai pedoman harian…”jangan naik angin bila orang lain merpersoalkan agamamu” namun when you being experienced that thing at the first time, kamu tidak dapat menahan perasaan kamu, walaupun kamu dapat pun, kamu akan berasa sedikit tidak senang juga, manusia belajar dari kesilapan dan manusia membesar melalui pengalaman. Pengarang main belasah saja bertanya tentang hal2 yang boleh menyinggung perasaan orang lain kemudian memberi kritikan terhadap orang yang bereaksi serong dengan dirinya, adakah pengarang langsung tidak menyedari ataupun berpura-pura tidak menyedari tindakannya langsung tidak professional. Bertanya sesuka hati tanpa memikirkan fikiran orang lain adalah ciri-ciri orang yang mementingkan diri, aku tidak berasa hairan kerana Islam itu sendiri bersifat ego dan sombong.Bayangkan jika muslim di Tanya secara langsung tentang Islam seperti tadi, tentu kamu akan di katakan menghina islam dan patut…semuanya kerana kesombongan.

2 comments:

Anonymous said...

islam is the best way of life..

Faizul Idham said...

sila lawati luahan saya di www.rujukanmuallaf.blogspot.com
mungkin anda berminat..

My Blog List